Saturday, May 30, 2009

Kesan dan pengaruh maksiat

Bila disebut maksiat, biasa yang kita nampak adalah dosa. Di dalam buku Taubat Untuk Allah karangan Prof. Dr. Yusof al-Qardawi, beliau mengutarakan 22 lagi kesan maksiat yang kita lakukan. Kita manusia biasa tidak lari dari dosa dan sebaik-baik manusia adalah yang bertaubat di atas dosa dan kesalahan yang dilakukannya.

Antara kesan-kesan lain adalah;

1. Terhalang dari Ilmu
2. Terhalang dari rezeki
3. Berasa jauhdari Allah
4. Berasa terpinggir dari manusia
5. Urusan menjadi Sulit
6. Terhalang dari Ketaatan
7. Memendekkan Umur
8. Megheret kepada kemugkaran yang lain
9. Melemahkan rangsangan ketaatan
10. Berasa bangga dengan maksiat
11. Mendapat kehinaan daripada Allah
12. Menganggap kecil terhadap maksiat kepada Allah
13. Memberi kesan buruk kepada manusia yang bernyawa
14. Menyebabkan kehinaan
15. Melemahkan akal
16. Menyebabkan hati tertutup
17. Mengundang laknat
18. Terhalang dari doa nabi dan malaikat.
19. Melemahkan perjalanan hati kepada Allah
20. Menghilangkan nikmat
21. Mengabaikan diri sendiri
22. Berasakan seolah-olah kehidupan menjadi sempit

Tuesday, May 26, 2009

SPIES BELIA

Hm..letih betul bila habis satu-satu program ini.
Alhamdulillah..SPIES Belia yang pertama ini dapat dilaksanakan dengan jayanya kehadiran yang hampir mencecah 90 orang menunjukkan usaha pihak urusetia sebelum program memang berbaloi!
Kepenatan dan keletihan selama 2 hari berprogram ini terbalas bilamana melihat keceriaan dan hubungan baik yang terjalin di antara peserta, urusetia mahupun fasilitator sendiri. Indahnya berukhwah! Majlis penutup telah dirasmikan oleh YB Saari Sungib ADUN Hulu Kelang.

video

Saturday, May 23, 2009

Program Bersama Orang Asli Kemensah




Semalam saya bersama team Nisa Gombak telah turun menghulurkan sedikit bantuan kepada penduduk orang asli di Kampung Kemensah Hulu Kelang. Ini adalah kunjungan saya kali ke dua ke sana. Kali pertama adalah pada 30 Ogos tahun lepas menyambut Hari Kemerdekaan bersama mereka. Hampir 9 bulan tidak kesana sudah ada beberapa perubahan di sana. Antaranya dewan mereka yang sudah di cat baru dan ada tanda-tanda yang bekalan elektrik akan disambungkan kepada mereka dalam masa terdekat.
Masyarakat orang asli dari suku kaum Temuan ini mempunyai lebih kurang 33 buah keluarga. Kunjungan yang singkat tetapi amat bermakna bagi mereka kerana Pak Abu, YB Hulu Kelang turut serta di dalam lawatan ini. Sedikit majlis ringkas dan huluran sumbangan daripada pihak Nisa Gombak dan diakhiri dengan ucapan daripada Tok Batin. Dari pengamatan saya yang paling nyata mereka menerima baik pemerintahan dari Pakatan Rakyat dan mereka mengenali YB yang datang melawat mereka adalah 'orang bulan' dan bukannya 'orang dacing'.

Saya pulang lebih awal daripada yang lain kerana hari semakin gelap dan hujan sudah mula turun. Dengan menunggang motosikal berseorangan seram jugak sebenarnya nak keluar dari perkempungan tersebut. Tawakal jelah dalam hati masa tu. Di dalam perjalanan pulang saya tersentak kerana seekor ular sawa yang besar sedang melingkar di tengah-tengah jalan. Apa lagi memecut laju jelah..hehehe..kecut perut..tengok.
Tiba - tiba je teringat Lintang dalan novel Laskar Pelangi yang terpaksa mengayuh basikal 80km setiap hari untuk ke sekolah dan pernah dihadang buaya di tengah-tengah jalan. Semoga usaha Nisa' Gombak untuk mempelbagaikan lagi program untuk masyarakat dan menembusi pelbagai lapisan masyarakat, agama dan kaum berjaya dalam menebarkan Syiar Islam.

Sedih jugak jarang dah dapat nak ikut program-program Nisa' Gombak ni..selalu clash dengan program-program lain. Tak dapat nak berjiwa muda sangat dah..terpaksa berjiwa muslimat:)

Friday, May 8, 2009

Buatlah Bunda Tertawa

Oleh Al Ustadz Abu Umar Basyir Al Maidaniy

Saat kita masih dalam buaian, dengan bersimbah keringat dan badan pegal-pegal, ibu bisa berjam-jam menggendong kita hanya agar jerit tangis terhenti, agar membias senyuman indah di bibir kita. Kala itu, rasa pegal-pegal di bagian punggungnya atau rasa sakit di pinggang dan lehernya, sudah tidak dirasakan lagi. Senyuman kita, bagi seorang ibu, adalah hadiah mahal yang mau dia bayar dengan apapun juga.

Tuesday, May 5, 2009

Maryamah Karpor

Novel yang sangat 'best' untuk di baca...
Bila teringatkan kembali peristiwa-peristiwa yang dialami penulis sepanjang hidupnya banyak iktibar dan pengajaran yang boleh dia ambil.
Maryamah Karpor, tajuk novel ini dan cover depan buku ini bukanlah menggambarkan cerita sebenar. Maryamah hanyalah nama anak seorang pemilik warong kopi yang bernama Usah Kau Kenang Lagi dan sangat mahir bermain biola. Sedangkan Karpor adalah nama pemain catur handalan yang terkenal dan nama nya diambil sempena kegemaran penduduk kampung yang gemar melepak dan bermain catur.

"Ayah juara satu seluruh dunia, , arsitek kasih sayang yang tak pernah bicara, selalu mampu mengubah hal-hal sederhana menjadi memesona.

Aku bersumpah akan ke sekolah setinggi-tingginya, ke negeri mana pun, apapun rintangannya, apa pun yang terjadi, demi ayahku.

Aku seperti terbimbing invinsible hand, tangan yang tak tampak

Bukan main dangdut India

Biduan bergoyang, hatiku bimbang

Kemarin sore masih berjaya

Hari ini sehelai sepinggang

Bang Zaitun, adalah bukti nyata akibat poligami

Lihatlah aku, aku anak sungai, bumi, api dan anginmu, pulang, pulang untukmu.

Sakit gila nomor sebelas: ingin jadi jagoan seperti dalam film.

Sakit gila nomor tiga puluh: merasa dirinya seperti Dewa Marduk pujaan kaum sesat Babilonia, bisa menghidupkan orang mati.

Mereka kesatria di tanah nan peduli. Medali harus dikalungkan di leher mereka.

Para penganggur bertempur setiap hari melawan pesimis yang menggerogoti pelan-pelan, waktu yang hamper habis, kesempatan yang kian tipis, saingan yang makin ganas, kepercayaan diri yang merosot, dan harga diri yang longsor, pertempuran dalam perang yang terlupakan.

Pelajaran moral nomor enam belas, yaitu diperlukan penyelidikan paling tidak tujuh tahun, untuk benar-benar tahu bahwa seorang pria bukan bajingan.

Pelajaran moral nomor tujuh belas: jika anda berencana poligami, jangan memelihara ayam.

Hidup untuk memberi, memesona, seperti mengubah kata menjadi puisi.

Cinta buta telah berubah jadi halusinasi, penyakit gila nomor dua puluh dua.

Sakit gila nomor empat puluh satu: keranjingan manggung.

Sakit gila nomor tiga puluh delapan: membiarkan diri ditipu kacamata.

Keajaiban akan muncul bagi orang yang berani mengambil resiko untuk mencoba hal-hal yang baru.

Cinta rupanya dapat menisbat waktu, hingga tak berarti.

Cinta, bisa saja berbanding terbalik dengan waktu, tapi pasti berbanding lurus dengan gila.

* Novel ke empat dari tetralogi Laskar Pelangi ini rasanya tiada lagi di Malaysia. Untuk Novel pertama Laskar Pelangi,Novel ke dua Sang Pemimpi dan ke tiga Edensor telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Melayu oleh PTS. Namun saya lebih gemar menikmatinya didalam Bahasa Indonesia :)


Saturday, May 2, 2009

Taubat- Opick

WAHAI TUHAN....
JAUH SUDAH....
LELAH..KAKI MELANGKAH
AKU HILANG TANPA ARAH
RINDU HATI SINARMU

WAHAI TUHAN...
AKU LEMAH...
HINA BERLUMUR DOSA
HAPUSKANLAH..TERANGILAH..
JIWA DIHITAM JALANKU...
AMPUNKANLAH AKU....
TERIMALAH TAUBATKU
SESUNGGUHN ENGKAU
SANG MAHA PENGAMPUN DOSA

YA RABBI
IZINKANLAH
AKU KEMBALI PADAMU
MESKI MUNGKIN TAKKAN SEMPURNA
AKU SEBAGAI HAMBAMU..

AMPUNKANLAH AKU
TERIMLAH TAUBATKU..
SESUNGGUHYA ENGKAU..
SANG MAHA PENGAMPUN DOSA
BERIKANLAH AKU
KESEMPATAN WAKTU
AKU INGIN KEMBALI...
KEMBALI......
DAN MESKI TAK LAYAK SUJUD PADA MU
DAN SUNGGUH TAK LAYAK AKU...

AMPUNKANLAH AKU..
TERIMALAH TAUBATKU..
SESUNGGUHNYA ENGKAU
SANG MAHA PENGAMPUN DOSA

BERIKANLAH AKU....
KESEMPATAN WAKTU..
AKU INGIN KEMBALI
KEMBALI KEPADA MU
AMPUNKANLAH AKU
TERIMALAH TAUBATKU
AKU INGIN KEMBALI..
KEMBALI KEPADAMU...
OH.....OH.....